Ringkasan Materi Hidrosfer Geografi SMA

Ringkasan Materi Hidrosfer Geografi SMA
Materi : Hidrosfer
Pelajaran : Geografi
Ilustrasi gambar :
Jenjang Pendidikan : SMA/SMK sederajat
Pempublish : langsungklik.com
Hidrosfer Materi Geografi SMA

Rangkuman materi :

Hidrosfer Materi Geografi SMA

A. PENGERTIAN

Hidrosfer adalah keseluruhan sistem air di permukaan bumi yang mencapai 70%.
Hidrosfer di bumi mengalami siklus, sehingga jumlahnya selalu tetap. 

B. SIKLUS HIDROSFER

Dalam siklus hidrosfer, air mengalami:
a. Evaporasi, yaitu penguapan air dari permukaan tanah atau air.
b. Transpirasi, yaitu penguapan air dari makhluk hidup.
c. Evapotranspirasi, yaitu proses gabungan antara evaporasi dan transpirasi.
d. Kondensasi, yaitu proses pengembunan uap air dalam membentuk awan.
e. Presipitasi, yaitu proses awan berubah menjadi curah hujan.
f. Adveksi, yaitu pergerakan uap air ke tempat yang lain yang disebabkan oleh perbedaan tekanan udara.
g. Sublimasi, yaitu pengkristalan uap air menjadi kristal es.
h. Infiltrasi, yaitu curah hujan yang mengalir ke dalam celah tanah.
i. Perkolasi, yaitu air yang berlanjut mengalir dalam tanah menjadi air tanah karena gaya gravitasi.
j. Run-off, yaitu curah hujan yang mengalir di permukaan tanah.
Siklus hidrosfer terdiri dari siklus air pendek, menengah dan panjang.
hidrosfer siklus pendek
hidrosfer siklus sedang


hidrosfer siklus panjang
hidrosfer siklus panjang

C. PERAIRAN DARAT

Perairan darat merupakan air yang terdapat di sekitar daratan, yang merupakan hasil dari aliran permukaan.
Perairan darat terdiri dari: air tanah, sungai, danau dan rawa. 

D. AIR TANAH

Air tanah adalah air hujan yang masuk melalui pori-pori tanah (infiltrasi air).
Berdasarkan asal air tanah, air tanah dapat dibedakan menjadi:
1) Meteoric water, yaitu airnya berasal dari atmosfer.
2) Juvenile water, yaitu airnya berasal dari cairan magma.
3) Turbile/connate water, yaitu airnya berasal dari batuan sedimen.
Struktur penampang lapisan tanah:
hidrosfer struktur tanah


a. Permukaan air tanah (water table), lapisan air tanah yang bersebelahan dengan lapisan akuifer.
b. Lapisan freatik (dangkal), lapisan permeabel yang tidak kedap air (lolos air). Pada lapisan ini tersimpan air tanah.
c. Lapisan akuifer (dalam/peralihan), lapisan impermeabel yang kedap air (tidak lolos air). Di antara dua lapisan ini terdapat air tanah. 

E. RAWA

Rawa adalah tanah basah yang tergenang air karena memiliki ketinggian yang rendah dari daerah sekitarnya.
Berdasarkan letaknya, rawa terdiri dari:
a. Rawa tepi pantai, umumnya landai dan airnya tidak terlalu asam, dan mengalami pasang-surut.
b. Rawa teluk, yaitu rawa tepi pantai karena pengendapan pasir di dasar teluk.
c. Rawa pinggir sungai, yaitu terletak di dataran banjir di pinggiran sungai, dan umumnya subur.
d. Rawa abadi, yaitu rawa yang selamanya tergenang air, warnanya kemerah-merahan dan airnya sangat asam. 

F. DANAU

Danau adalah cekungan di daratan yang terisi air.
Berdasarkan sumber air, danau terdiri dari:
1) Danau tawar, yaitu danau yang berupa air dengan pembuangan (outlet) di daerah yang basah (curah hujan tinggi), sehingga kadar garam rendah.
danau tawar

Contoh: danau pada umumnya.
2) Danau asin, yaitu danau yang berupa air yang terkepung dan penguapannya tinggi, sehingga kadar garam tinggi.
Danau asin

Contoh: Great Salt Lake (Laut Mati).

Berdasarkan proses terjadinya, danau dapat dibedakan menjadi:
1) Danau tektonik, terjadi karena kegiatan tektonisme.
Danau tektonik

Contoh: Danau Tondano, Danau Singkarak, Danau Tempe, Danau Towuti, Danau Poso, Danau Maninjau, Danau Takengon.
2) Danau vulkanik, terjadi karena kegiatan vulkanisme.
Danau vulkanik

Contoh: Danau Kelimutu, Danau Batur, Danau Bratan, Danau Kelud, Danau Kerinci, Danau Sarangan.
3) Danau tektonovulkanik, terjadi karena kegiatan tektonisme dan vulkanisme.
Danau Tektovulkanik

Contoh: Danau Toba (tipe Ferret)
4) Danau dolina/karst, terjadi di daerah karst/kapur.
Danau Dolina

Contoh: danau-danau di Pegunungan Sewu, danau Lais da Rims di Swiss.
5) Danau glasial, terjadi karena mencairnya gletser.
Danau glasial

Contoh: danau Finger, danau Michigan, danau Superior, The Great Lake.
6) Danau laguna, ini terjadi akibat kombinasi antara angin dan ombak yang membentuk tanggul-tanggul pasir di sepanjang pantai.
Danau Laguna

Contoh: Laguna Glenrock (Australia), Danau San Juan (Nikaragua), Danau Tolire Jaha (Ternate).
7) Danau oxbow/tapal kuda/aliran, terjadi akibat terputusnya meander pada sungai akibat sedimentasi.
Danau Tapal kuda

Contoh: danau di sekitar sungai di Kalimantan.
8) Waduk/bendungan, merupakan danau yang terbentuk karena aliran air yang terbendung, baik secara alami maupun buatan.
Contoh: Bendungan Katulampa, Wadung Karangkates, Waduk Gajahmungkur. 

G. SUNGAI

Sungai adalah aliran air tawar memanjang yang berasal dari mata air ke laut.

Berdasarkan sumber air yang mengalir, sungai terdiri dari:
a. Sungai hujan, berasal dari air hujan dan mata air hujan.
b. Sungai glasial, berasal dari cairan gletser.
c. Sungai campuran, berasal dari air hujan, mata air hujan, dan cairan gletser.

Berdasarkan letak aliran, sungai terdiri dari:
a. Permukaan, yaitu sungai pada umumnya.
b. Bawah tanah, yaitu sungai yang terdapat di dalam gua kapur.

Berdasarkan debit air, sungai terdiri dari:
a. Permanen/perenial, yaitu jumlah airnya relatif tetap sepanjang tahun.
b. Periodik, yaitu jumlah airnya lebih banyak di musim hujan, dan lebih sedikit di musim kemarau.
c. Episodik (intermiten), yaitu airnya hanya ada pada musim hujan.
d. Epemeral, yaitu sungainya hanya ada pada musim hujan.
Daerah Aliran Sungai (DAS) adalah daerah yang mengalirkan air ke sungai sewaktu hujan.
Pola aliran sungai:
Aliran Dendritik

1) Dendritik, DASnya luas, bentuknya bercabang dari sungai induk seperti ranting-ranting (tidak teratur).
Aliran Trellis

2) Trellis, DAS anak sungai tegak lurus dengan sungai induk, mencirikan daerah pegunungan lipatan.
Aliran Rektanguler

3) Rektanguler, DAS sungai induk berkelok 90o dan anak sungainya berpotongan tegak lurus dengan induknya, mencirikan daerah pegunungan patahan.
Aliran Paralel

4) Paralel, DASnya hampir sejajar dengan sungai induk.
Aliran Annular

5) Annular, DASnya berpola melingkar namun bukan meander.
Aliran Pinate

6) Pinnate, DAS anak sungai membentuk sudut lancip dengan sungai induk, mencirikan perbukitan terjal.
Aliran Radial Sentrifugal

7) Radial sentrifugal, DASnya menyebar keluar menuruni lereng menuju laut.
Aliran Radial Sentripetal

8) Radial sentripetal, DASnya menyebar keluar menuruni lereng menuju danau.
9) Sink holes, DASnya menghilang ke dalam permukaan tanah (sungai bawah tanah).
10) Dikotomik, DASnya berasal dari dua sungai dengan arah berlawanan.
11) Anastomotik, DASnya berliku-liku.
12) Bided, DASnya diselingi oleh danau-danau.

Berdasarkan aliran air terhadap morfologi tanah, sungai terdiri dari:
Aliran air tanah

1) Sungai konsekuen longitudinal, yaitu alirannya sejajar dengan antiklinal pegunungan.
2) Sungai konsekuen lateral, yaitu alirannya menuruni lereng sesuai dengan morfologinya.
3) Sungai subsekuen, yaitu alirannya menuju sungai konsekuen.
4) Sungai resekuen, yaitu alirannya menuju sungai subsekuen.
5) Sungai obsekuen, yaitu alirannya berlawanan dengan sungai konsekuen lateral.
6) Sungai insekuen, yaitu alirannya tidak beraturan.

Berdasarkan formasi batuan (geologi), sungai dapat dibedakan menjadi:
a. Sungai superimposed, yaitu mengalir diatas sedimen datar kemudian tererosi.
b. Sungai anaklinal, yaitu mengalir melewati daerah pengangkatan dengan mengikuti bentuk pengangkatan.
c. Sungai anteseden, yaitu mengalir melewati daerah pengangkatan dengan kekuatan erosi.
d. Sungai reserve, yaitu mengalir membelok daerah pengangkatan.
e. Sungai compound, yaitu mengalir di tempat yang struktur morfologinya berbeda-beda.
f. Sungai composite, yaitu mengalir di tempat yang struktur geologinya berbeda-beda.

Bagian sungai berdasarkan profil penampangnya antara lain: hulu, tengah, hilir.
a. Bagian hulu merupakan bagian awal sungai yang berada di pegunungan.
b. Bagian hilir merupakan bagian akhir sungai yang bermuara di laut.
c. Bagian tengah merupakan bagian antara hulu dan hilir, sifatnya pertengahan antara keduanya.

Perbedaan antara hulu dan hilir:
Hulu dan Hilir
Hulu dan Hilir

Delta adalah endapan dari sedimen yang terbawa arus air ke hilir, yang membentuk dataran banjir.
Syarat pembentukan delta:
a. Banyak membawa pasir dan lumpur.
b. Bermuara di laut dangkal, tenang dan terbuka.
c. Perbedaan pasang-surut laut tidak terlalu besar.

Macam-macam delta:
a. Delta kaki burung
Delta kaki burung

Contoh: delta Sungai Mississippi.
b. Delta arcuate/kipas/tumpul
Delta kipas

Contoh: delta Sungai Mahakam.
c. Delta lobate (cuping)
Delta Cuping

Contoh: delta Sungai Selenga.
d. Delta cuspate (huruf V)
Delta v

Contoh: delta Sungai Nil.
e. Delta corong/estuarium
Delta Corong

Contoh: delta Sungai Seine.
meander

Meander adalah hasil dari pembelokan sungai yang tajam dan berbelok-belok yang membentuk huruf S dan leher.
Oxbow lake

Oxbow lake adalah danau tapal kuda (sungai mati) yang terbentuk akibat terputusnya meander pada sungai akibat sedimentasi.

H. PERAIRAN LAUT

Perairan laut merupakan landas kontinen, atau sambungan dari daratan sekitarnya yang tergenang oleh air dengan jumlah besar.
Laut memiliki beberapa zona, yaitu:
Zona Laut

1. Zona lithoral (0 m), zona pesisir tempat batas pasang surut air laut.
2. Zona neritik (0-200 m), zona laut dangkal (dangkalan).
3. Zona bathial (200-1800 m), zona laut dalam.
4. Zona abisal (>1800 m), zona laut sangat dalam.

Berdasarkan letaknya, laut dapat dibedakan menjadi:
a. Laut tepi, letaknya di tepi-tepi benua.
Contoh: Laut Jepang, Laut Cina Selatan, Laut Utara, Laut Arab.
Laut pertengahan, letaknya di antara benua-benua.
Contoh: Laut Tengah (Eropa-Afrika), Laut Merah (Asia-Afrika), laut di Indonesia (Asia-Australia).
c. Laut pedalaman, letaknya di dalam benua.
Contoh: Laut Hitam, Laut Baltik, Laut Kaspia, Laut Mati.

Berdasarkan proses terjadinya, laut dapat dibedakan menjadi:
a. Laut regresi, laut yang menyempit karena air surut hingga 700 m, dasar laut menurun (>200 m), terjadi pada zaman glasial.
Contoh: Selat Malaka, Selat Karimata, Selat Makassar, dan selat lainnya.
b. Laut transgresi, laut yang meluas karena air pasang hingga 70m, dasar laut meninggi (<200 m), terjadi pada zaman interglasial.
Contoh: Laut Jawa, Laut Utara, Dangkalan Sahul, Dangkalan Sunda.
c. Laut ingresi, laut yang menurun karena terjadi karena adanya patahan tektonik di dasar laut.
Contoh: Laut Jepang, Laut Karibia, Laut Tengah.

Dasar laut memiliki suatu relief, antara lain:
Dasar laut

1) Dangkalan (shelf), yaitu dasar laut yang luas yang kedalamannya 0-200 m dan masih merupakan bagian dari benua.
2) Lubuk laut (basin), yaitu dasar laut ingresi yang berbentuk U atau mangkuk.
3) Gunung laut, yaitu gunung yang kakinya berada di dasar laut dan puncaknya menonjol ke permukaan laut. Jika tidak menonjol ke permukaan laut disebut seamount atau guyot.
4) Palung (trench), yaitu dasar laut ingresi yang berbentuk V yang menajam.
5) Ambang laut (drempel), yaitu bukit sempit seperti tanggul yang terletak di antara dua laut dalam.
6) Punggung laut, yaitu lereng yang ada di dasar laut. Punggung laut dapat berupa slope, ridge atau rise.

Air laut mengalami pergerakan, antara lain:
a. Gelombang laut, yaitu terjadi karena tiupan angin, pasang surut air laut, dan tsunami.
b. Arus laut, yaitu gerakan air laut secara keseluruhan dari satu perairan ke perairan lain.
Arah arus laut sama dengan arah gelombang laut, sampai air tersebut bertemu benua/daratan.
Arus laut terdiri dari dua:
- Arus panas, terdapat pada khatulistiwa sampai lintang sedang, terjadi apabila suhu air laut lebih panas dari sekitarnya.
Contoh: arus Khatulistiwa Utara, arus Kuroshiwo, arus teluk.
- Arus dingin, terdapat pada kutub sampai lintang sedang, terjadi apabila suhu air laut lebih dingin dari sekitarnya.
Contoh: arus Oyashiwo, arus Labrador, arus Canari.

Sifat-sifat air laut antara lain:
a. Suhu, dipengaruhi oleh tempat, dari ekuator ke kutub semakin dingin.
b. Salinitas (kadar garam), rata-rata salinitas normal adalah 35‰.
c. Warna, dipengaruhi oleh zat organik dan anorganik yang terdapat pada air tersebut.
- Biru, terdapat pada laut normal yang mampu menerima gelombang pendek matahari.
- Kuning, terdapat lumpur kuning didalam laut.
- Hitam, terdapat lumpur hitam didalam laut.
- Hijau, terdapat banyak fitoplankton didalam laut.
- Putih, terdapat es-es yang menutupi laut.
- Merah, terdapat banyak alga merah dan hewan-hewan laut berwarna merah.
- Ungu, terdapat organisme yang memancarkan sinar fosfor.

Demikianlah Rangkuman materi tentang Hidrosfer Materi Geografi SMA, semmoga bermanfaat
LihatTutupKomentar